Langsung ke konten utama

Normal vs SC: Part 1- Lahiran Normal

Assalamualaikummm...

Long time no see sama blog ini.. Postingan terakhir masih jaman ojt dulu (tapi postingan alay, jadi ku hapus sajalah hahaha). Sejak kerja, nikah, lalu punya anak ga sempat nulis blog ini ☹ Berhubung sekarang lumayan banyak waktu senggang, insyaallah pengen rutin nulis lagi..

Now I'll tell you abouuutttt.... Lahiran Normal vs SC!!!

Tenang tenang, ini bukan perdebatan, ini adalah percurhatan! Karena oh karena diriku sudah merasakan dua-duanyaaaa.. Dapat bonus induksi pula!

LAHIRAN PERTAMA: NORMAL!

Kisah ini terjadi 2014 lalu ketika aku masih muda belia. Namanya hamil anak pertama, masih awam ini itu, masih ga ada gambaran gimana lahiran itu walau  sudah baca segala macam teori lahiran. Sampai dengan HPL tiba, sang gelombang cinta pun tak segera datang. Berdasarkan info dari sana sini, kita disarankan sabar menanti dan mencoba segala cara untuk memancing gelombang cinta. Tapi apa daya,akhirnya HPL+9 hari, aku dan suami memutuskan untuk periksa ke Bidan Nengah. Sejak awal kehamilan, aku rutin kontrol ke Bidan sekaligus Dokter Kandungan. Dan saking lebaynya, diriku menggilir dokter di sana sini. Tapi tetap berharap bisa lahiran di Bidan Nengah, bidan senior di Bondowoso, yang membantu persalinan Mama dulu. Iyaaa iyaaa, aku dilahiran di rumah Bu Nengah jugaaa.. Senior banget kan!

Ternyata oh ternyata, Bu Nengah menyarankan untuk kontrol lanjutan ke Dokter Kandungan untuk USG dan mengecek kondisi air ketuban. Krek.. Ada suara patah hati gitu rasanya..

Setelah dari rumah Bu Nengah, aku dan suami pun melanjutkan perjalanan ke RS Bhayangkara Bondowoso dan mendaftar ke Poli Kandungan. pada saat itu antrian di poli kandungan rumah sakit ini luamaaaa banget, apalagi di malam hari, karena Dokter Kandungannya menangani pasien kontrol sekaligus diselingi menangani SC. Begitu antrianku dipanggil, langsung deh masuk ke ruang kontrol, dan Dokter Hari mengarahkan untuk USG. Ternyata air ketubanku sudah keruh, jadi bayinya harus segera dikeluarkan. Pilihannya adalah diinduksi atau SC. Kretek kretek.. Ga patah lagi hati ini, tapi remek! Aku dan suami pun diskusi kilat, sebenarnya pak suami mempersilahkan aku untuk SC karena info yang kami dengar induksi itu suakitttt.. Tapi dengan kekuatan bulan akupun memilih untuk induksi sadjaaa... Dan akupun dijadwalkan untuk induksi satu hari setelahnya.

Keesokan harinya....

Setelah bergadang susah tidur semalaman karena tegang, tiba-tiba jam sudah menunjukkan pukul 02.30. Kebetulan saat itu adalah bulan Ramadhan, jadi anggota keluarga yang lain sudah bangun untuk sahur. Nah, pas jam sahur ini, sempat ada flek! Senang lah akuuuu.. Langsung deh semangat nunggu pagi untuk pergi ke Rumah Sakit dengan harapan bisa lahiran normal tanpa induksi.

Sekitar pukul 07.00 aku dan suami pun berangkat ke RS sambil membawa tas persiapan lahiran. Pas itu belum punya mobil, jadi kami motoran romantis berdua gitu. Sesampainya di sana, poli kandungan belum buka, tapi ada Bidan yang tugas jaga. Kami pun menjelaskan bahwa ada janji dengan Dokter Hari untuk induksi pagi itu, tapi sudah sempat ada flek. Mbak Bidan pun mengajak ke ruang persalinan untuk cek bukaan.. Dannnnn, belum ada bukaan sama sekali. Dan sesuai rencana semula, kami pun diarahkan untuk induksi. Ya sudahlah yaaaa...

Sekitar 07.30 aku dibawa ke ruang pra persalinan (entah apa ya namanya itu, ruangan isi tiga bed yang dipisah dengan tirai, persis di depan ruang persalinan). Di sana para Bidan mempersiapkan aku untuk diinfus dengan cairan induksi.  Jangan ditanya gimana perasaanku pas itu, tegang polllll.. Ditambah Mbak Bidannya ada yang bilang "siap diinduksi Mbak? Sudah tau ya induksi itu gimana?", ada juga yang bilang "kuat induksi Mbak? Sakit lho".. Aku sih menjawab dengan tegas dan tenang kalau aku siap, tapi ya di dalam hati ini pengen tak krues-krues sampeyan Mbakkkk.. 😖

Jam-jam awal induksi aku masih selow banget.. Masih hahahihi, masih ngaji, masih ngobrol sama suami, masih main hape. Gini doang nih? Sombong yes pada saat itu. Lalu sekitar jam 11.00 aku dipindah ke ruang rawat inap yang sudah ready. Oh iya, aku pakai BPJS tapi minta upgrade kamar ke VIP demi kedamaian, kenyamanan, dan keamanan. Sejam kemudiannn, santaiii.. mulai cekit-cekit tapi masih okelah.. Satu jam berikutnya, cekit-cekit masih oke. Nah sekitar jam 13. 00 tuh, mulai deh cekitttttttttt... Cekitttttttt... Aku sih alhamdulillah ga pernah ngerasain kram perut pas menstruasi, jadi ya baru merasakan kram ga karuan pas kontraksi itu. Rasanya luarrrrr biasaaaa.. Dicek bukaan, eh baru bukaan tiga. Padahal rasanya ampun! Ga lama kemudian dicek bukan lagi, bukaan lima. Terus minta dicek lagi sekitar jam 15.00, bukaan delapan. Akupun dibawa ke ruang bersalin.. Btw aku lupa dibawa pakai apa, kursi roda atau kereta dorong ya, sama sekali ga membekas di ingatanku, hehe. Sesampainya di ruang bersalin, mules makin menjadi-jadi, bolak balik dimarahin bidan karena ngeden. Suami kena cubit dan pukul juga pas aku nahan sakit. Hehehe, maaf ya Mas Suamiii.. Yang paling susah dari mules-mules ini adalah ga boleh ngeden, lha rasanya kayak sudah di ujung tapi masih disuruh nahan ya gimana kannnn.. Aku sempat lemes karena ga mau makan, terakhir makan itu pas nemenin suami sahur. Dikasih makan, tapi ga sanggup makannya. Cuma bisa minum teh manis saja. Bidan yang bantu persalinan akhirnya memasang selang oksigen juga karena aku makin lemas. Setelah sakit yang huwah banget, lalu ngeden yg huwoh banget, akhirnya brolllll... Lahirlah bayi mungilku tersayanggggg... Alhamdulillahhhh.. Rasanya gimana? Ga percaya!!! Ya ampunnn, ini makhluk yang sekian bulan di perutku ya ampunnnnnn!!! Karena bayinya ga langsung nangis, Bidan yang menangani bayi langsung membawa bayiku ke ruang entahlah, dipisah dari ruanganku. Pak suami sudah aku kode untuk ikut bayinya aja. Tadinya ada Mama yang nemenin juga, tapi pas momen lahiran, Mama malah ga ada karena pas balik ke kamar rawat untuk mandi. Nah, setelah itu barulah aku tersadar bahwasanya perutku sudah kempessss.. Aneh sekali rasanya, dari semula bulet let let lalu tiba-tiba kosong gitu. Terus Mbak Bidan yang di ruangan melanjutkan tugasnya yaitu jahit-menjahit. Sebelumnya sempat ada teman yang cerita kalau pas dijahit ini sakit minta ampunnnn... Nah entahlah ya, pas dijahit ini aku sama sekali ga merasa sakit, blas blas blas! Mungkin karena saking bahagianya yaaa. Ditambah Mbak Bidan juga ngajak ngobrol santai. Jadi akunya rileks... Hihihihi... Sayangnya ga ada momen IMD, belakangan ketika aku tanya ke Bidan yang jaga, katanya karena bayiku ga langsung nangis jadi ga usah IMD, entah itu bener apa ga alasan itu. Pas aku dijahit juga Mbak Bidan yang nangani bayi tanya mana susu formulanya, aku lho ga bawa susu sama botol, pak suami akhirnya beli di toko depan RS. Ternyata RS ini sama sekali ga pro asi huhuhuhu... 

Selesai dijahit, aku dipersilahkan istirahat dulu di ruang bersalin. Pak suami pun datang dengan membawa foto si baby bala bala. Dan seketika itu pun aku merasa laparrrrr luar biasaaaa.. Langsung deh minta makan! Dan makananku habis dalam waktu singkat, hehehe..

Pasca Lahiran
Setelah lahiran normal ini, jalan harus hati-hati karena jahitanku lumayan banyak. Belum boleh jongkok juga. Makan makanan yang melunakkan BAB biar ga terlalu ngeden pas BAB. Kurang lebih dua minggu lah masa pemulihannya. Kontrol jahitan dua kali, seminggu dan dua minggu pasca pulang dari RS. Alhamdulillah kontrol kedua aku sudah bisa naik motor sendiri. Maklum, pasangan LDR, pak suami sudah balik ke Lampung pas itu. 

Begitulah kisah lahiran normalku.. Yang SC?
Di post terpisah aja ya biar ga kepanjangannnn... 

See you on the next post! 💗

Komentar

  1. Sungguh ruaaaar biasa perjuangannya buk....jadi terharuuuu 😢

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ada yang terharu hahaha.. Bapak-bapak beranak dua tau lah ya kurang lebih gimana perjuangannya hehe

      Hapus
  2. Duh, pengen normal untuk yang next. Meski ngeri2 gimana gitu ya ga boleh jongkok dan ngeden. Hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. mendingan normal banget banget bangetttttt :'D

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

the art of "ngeteng":: Bintaro-Bandar Lampung!

back to Bintaroooo... Alhamdulillah udah balik ke Bintaro lagi, semoga aja otak bisa lebih fresh untuk nerima materi kuliah lagi.. Amiiinn...:D

Sekitar Dua Minggu Lalu Ya, sekitar dua minggu lalu saya menggalau. Bukan, bukan galau cinta. Juga bukan galau akademis. Kali ini saya galau liburan. Dalam rangka Natal dan Tahun Baru, kampus memberikan Libur selama satu minggu. Dan ditambah dengan hasil lobi dengan para dosen, libur kami bertambah menjadi dua minggu. Cukup lama. Tapi tak cukup lama bagi saya yang berkampung halaman di ujung timur Pulau Jawa ini. Bintaro-Bondowoso. Sekitar 22 hingga 24 jam by bus lah, itu kalau lancar. Akhir tahun lalu, ketika saya pulang kampung pas masa-masa liburan akhir tahun seperti ini, saya harus merelakan diri terduduk lesu di dalam bis selama 30 jam karena macet parah.

SUSU, SEHAT DAN HALAL!

"Eh Ari, lucunyaaa... Gendut banget.. Tante jadi gemes nih! Ari suka minum susu ya kok bisa gendut gini,,??"
Susu? Bikin gendut? Hehe.. Dulu sih saya juga sempat berpikir seperti itu. Susu kan penuh lemak, ntar saya gendut dong kalau saya minum susu. Hmm, minum susu=gendut? Oke, saya yang (dulu) kurus bisa gemukan kalau minum susu! Eits, itu dulu... Sekarang? Ya, setelah sekian lama minum susu, saya pun jadi agak gemuk (hiks,,dulu sih pengen agak gemuk,tapi sekarang pengen kurus lagi), tapiii bukan susu kok penyebabnya! :D
Empat Sehat Lima Sempurna Masih ingat ga dengan kata-kata di atas? Slogan ini saya dapatkan ketika saya masih duduk di bangku sekolah dasar, entah kelas berapa. Saya yang masih unyu waktu itu mendapatkan penjelasan bahwa tubuh kita membutuhkan beberapa jenis makanan yang kita kenal dengan sebutan empat sehat lima sempurna. Ajian sakti ini terdiri dari makanan pokok, sayur mayur, lauk pauk, dan buah-buahan. Jika mengkonsumsi empat jenis makanan itu, badan kita…