Langsung ke konten utama

CURHAT PENUMPANG KERETA

Tut Tut Tuutt...
Naik kereta api..
Siapa hendak turut..
Ke Bandung Surabaya..
Bolehlah naik dengan percuma..
Ayo kawanku lekas naik..
Keretaku tak berhenti lama...

Hai, apa kabar? Sudah lama ga nyentuh blog ini, maklum, kemarin sibuuuk banget ngurus ini itu ke Jakarta. Udah kayak pingpong aja ini bolak balik Jatim-Jakarta berkali-kali! Untung aja nih kereta ekonomi udah nyaman, udah duduk rapi sesuai nomer kursi, dan udah AC, jadi saya bisa wira wiri hemat dan nyaman!Hehehe...

Berbicara tentang kereta nih, sewaktu saya kecil, saya hanya mengenal kereta dari lagu tadi lho. Ya maklum, walau rumah saya hanya seperlemparan batu dari stasiun, sayangnya stasiun kereta api di kota saya Bondowoso udah ga aktif, hanya ada bangunan dan rel tua teronggok gagah di sana. Dan setelah sekian lama hidup di dunia, akhirnya untuk pertama kalinya saya naik kereta empat tahun lalu, tahun 2009. Pada saat itu saya harus ke Jakarta untuk mengurus daftar ulang. Setelah tanya-tanya kakak tingkat sedaerah, beliau menyarankan saya untuk naik kereta api saja ke Jakarta. Langsung deh saya pesan tiket Gumarang untuk rute Surabaya Turi-Gambir di kantor pos. Sesampainya di Stasiun Turi, papa tercinta langsung menuju loket untuk menukarkan tiket yang didapat dari kantor pos menjadi tiket yang sebenarnya, dan lanjut mengantarkan saya menuju kereta. Kebetulan ternyata kereta Gumarang saat itu sudah standby di jalurnya, jadi saya bisa segera naik. Ya namanya pertama naik kereta ya, saya bayanginnya keretanya cantik dan bersih, ya kelas bisnis kan, saya kira bakalan bagus lah keretanya, eh ternyata biasa aja, hehehe.. Sepulang dair Jakarta pun saya masih naik kereta yang sama, Gumarang kelas bisnis. Nah sayangnya saat itu ada pencopetan yang terjadi di gerbong yang saya naiki, jadi kesan kereta bisnis itu aman pun langsung lenyap dari pikiran saya. Begitu balik lagi ke Jakarta, saya mulai manja nih, karena berdasarkan pengalaman sebelumnya bisnis pun ga aman, saya minta naik kereta eksekutif, masih tetap Gumarang tadi, hanya saja beda kelas. Yaa, kalau masalah aman apa ga sih ga tau ya, yang jelas saya kecewa ternyata di dalam kereta ekse pun pedagang masih bisa seliwar seliwer masuk, terus ga ada fasilitas bantal dan selimut seperti di bis eksekutif, padahal harga tiket kereta ekse lumayan mahal~~

Selang sekian lama, saya ga pernah naik kereta lagi, sampai akhirnya saya pun naik kereta lagi, dan itu kereta ekonomi. Dulu sih mana berani ya naik ekonomi. Ya maklum, sebelum-sebelumnya kan kereta ekonomi terkenal sangat kejam, manusia dempet-dempetan ga karuan di dalam gerbong, belum lagi yang numpuk-numpuk di atas gerbong, ditambah lagi pencopet di sana sini. Ya wajar kan kalau saya ga berani. Tapi akhirnya PT. KAI membuat gebrakan yang sangat wow, yaitu membuat kereta ekonomi manusiawi! Hehe,,akhirnya yaa, ya emang harusnya gitu, itu kan kereta buat ngangkut manusia, harusnya ya dibuat manusiawi! :p 


Pertama kalinya saya berani naik kereta ekonomi, saya naik kereta Logawa untuk rute Jember-Lempuyangan. Kebetulan jadwal perjalanan kereta ini adalah di siang hari, sekitar pukul 9 pagi dari Jember, dan dijadwalkan tiba di Lempuyangan sekitar pukul 19 atau 7 malam. Kesan pertama perjalanan naik kereta ekonomi saat itu: panas dan berisik! Ya gimana ga, bayangkan aja, saya naik "ular besi" yang meliuk-liuk di bawah terpaan sinar matahari sepanjang hari! Panas poollll~~~ Ditambah pedagang dan pengamen yang selalu berisik di sepanjang jalan. Ya kalau pedagang boleh lah ya, mereka memang menjual barang yang biasa dibutuhkan penumpang, seperti minuman, makanan, sampai mainan. Ya memang ada dagangan yang aneh untuk dijual di kereta, seperti alat masak dan burung! Saya sampe mangap terperangah tak percaya pas ngeliat ada yang jualan burung itu, hehehehe.. Tapi ya udah lah, toh mereka jualnya ga maksa, kalau kita mau beli, ya baru deh transaksi lu-jual-gue-beli terjadi. Toh penumpang sama pedagang sama-sama diuntungkan. Tapi, kalau pengamen, ini nih, bener-bener deh saya ga suka. Mereka nyanyi tanpa kita minta, terus tiba-tiba mengulurkan kantong minta duit sama kita~~ Pernah tuh ya ada yang maksa banget, udah suaranya jelek, terus maksa, pas banget saya ga punya recehan, pecahan terkecil di dompet saya saat itu sepuluh ribuan, ya saya realistis lah ga mau ngasih pengamen sepuluh ribu, hehe.. Dia maksa, saya bilang maaf, maksa lagi, saya bilang ga ada, maksa lagi bilang seribu-seribu aja wes mbak, saya bilang kalau ga ada ya ga ada mas, ga usah maksa ya!! Grrr.. Masih muda, badan juga seger gitu kok ya ngamen pake maksa gitu! Tapi ya kadang ada pengamen yang suara+musiknya bagus dan menghibur, kalau gitu sih saya ikhlas ngasih sebagai apresiasi saya atas penampilan mereka, hehe.. 

Kembali ke kereta lagi, ya alhamdulillah perjalanan pertama naik kereta Logawa itu berjalan mulus, kereta pun tiba di Lempuyangan tepat pada waktunya, jadi pas tuh, ga bikin penjemput nunggu kelamaan. Setelah itu saya juga sempat mencoba kereta bisnis Tugu-Pasar Senen dan sebaliknya, ya standar lah, ga banyak perubahan dibandingkan ketika saya naik kereta bisnis empat tahun silam. Lalu, tibalah suatu saat saya harus naik Logawa lagi, dari Lempuyangan ke Jember. Saat itu tiket Logawa yang sebelumnya di kisaran 30an ribu
naik menjadi 100an ribu, naik sekitar 3 kali lipat! Ya memang sih saat itu semua gerbong sudah dilengkapi AC, jadi perjalanan Logawa di  bawah terpaan terik matahari pun terasa lebih nyaman. Selain itu, karena harga tiket yang naik, penumpang Logawa jadi super sepi dibandingkan saat saya naik sebelum-sebelumnya. Bagusnya sih saya jadi bisa selonjoran di mana aja, hehe.. Tapi kasian para pedagang, dagangannya jadi ga laku gara-gara penumpangnya super sepi~~

Sekian lama ga naik kereta lagi, akhirnya saya naik kereta lagi beberapa waktu lalu. Kereta Progo untuk rute Pasar Senen-Wates. Ya ini pertama kalinya saya naik kereta ekonomi ke Jogja, dan ternyata ruameee.. Ya kalau dipikir-pikir wajar sih rame, kan banyak orang yang ke kota wisata secantik Jogja itu.. Dan dengan tiket yang hanya 50 ribu rupiah, kereta Progo pun jadi pilihan yang murah meriah buat banyak orang. Selesai urusan di Wates, saya kembali naik Logawa lagi, Lempuyangan-Jember, dan harganya sudah turun karena sudah ada subsidi dari pemerintah, dari sebelumnya 100 ribu, menjadi 50 ribu. Ya karena harga sudah turun, kereta Logawa ini kembai ramai oleh penumpang. Ya perjalanannya memang lumayan nyaman karena sudah ada AC. Tapi sayangnya saat itu kami para penumpang di gerbong 1 kurang beruntung, gerbong kami rusak, dan harus dilepas di salah satu stasiun. Kami pun harus turun dari gerbong 1 dengan posisi gerbong ga berada di jalur penurunan penumpang, jadi kami harus melompat karena jarak pintu keluar dengan permukaan tanah yang sangat tinggi. Dan sayangnya juga tidak ada bantuan dari pihak KAI untuk membantu memindahkan barang bawaan kami. Padahal saat itu kami diminta untuk mengungsi ke gerbong 7 yang posisinya jauh sekali dari gerbong 1. Nah, kebetulan saya membawa satu ransel dan dua kardus, dan sayangnya tali pengikat kardus oleh-oleh saya terlepas saat saya akan turun gerbong 1. Bingung lah ya harus gimana, akhirnya manggil seorang Bapak Cleaning Service, minta tolong beliau untuk ngeikat tali itu lagi. Alhamdulillah banget beliau malah nyuruh saya duluan aja ke gerbong 7, nanti kardus saya itu Beliau yang bawakan. Alhamdulillah banget lah masih ada CS yang berbaik hati di kereta itu..Dan akhirnya jadwal kereta Logawa tadi pun terlambat satu setengah jam dari jadwal.. 

Kesempatan berikutnya, saya harus kembali lagi ke Jakarta, baru beberapa hari lalu, 25 September 2013. Karena ingin nyoba-nyoba, saya pun membeli tiket Matarmaja rute Malang-Pasar Senen. Seneng sih karena ternyata di kereta banyak temen satu almamater. Tapi sayangnya saya baru sadar pas di kereta, saya ngecek tiket, liat jadwal berangkat dan tiba, ternyata kalau dihitung itu memakan waktu 17 jam. Lama ya.. Saya pun cek di internet, ternyata kereta ini memang ke arah selatan dulu sampai Solo Jebres, baru deh ke utara lagi, pantesan lamaa.. Fasilitas? Ya standard lah, AC, colokan, kursi bernomor. Pedagang? Banyaaakk.. Pengamen? Banyaaakk.. Selain itu, selama perjalanan saya liat banyak stasiun yang baru dibangun di daerah dekat-dekat Cirebon sana. Dan kalau saya amati, kereta menurunkan kecepatannya setiap lewat stasiun sekalipun itu stasiun yang belum beroperasi. Ya mungkin karena itu, jadwal Kereta Matarmaja itu pun molor sekitar satu jam dari jadwal tertera di tiket.

Sepulang dari Jakarta, 27 September lalu, lagi-lagi saya naik kereta, kali ini Kertajaya jurusan Pasar Senen-Surabaya Turi. Kereta sih berangkat ontime ya, jam 14.10.. Sayangnya saat baru berangkat, AC di gerbong 12 yang saya naiki ga nyala. Petugas kereta sudah ada yang ngecek, tapi AC baru berasa pas malemnya aja. Jadi pas jam 14 sampe akhirnya AC nyala itu geraaah banget. Tapi di kereta Kertajaya ini sepertinya lebih tertib, ga ada pengamen sama sekali. Pedagang masih ada yang masuk, tapi hanya di stasiun tertentu, jadi ga berisik suara pedagang sepanjang perjalanan. Nah, sayangnya, seperti kereta Matarmaja tadi, kereta Kertajaya ini juga terlambat satu jam dari jadwal tertera. Alasannya? Entah bener atau ga, sepertinya sih sama, karena semakin banyak stasiun baru, semakin sering kereta menurunkan lajunya, jadi makin lama waktu yang dibutuhkan untuk sampai tujuan. Ya, entah bener atau ga ya pengamatan saya itu, tapi kalau emang bener, baiknya KAI merevisi jadwal deh, daripada merugikan berbagai pihak. Kayak saya nih, nyaris ditinggal travel yang sudah nunggu saya di Stasiun Turi, hehe..

Overall, tetep SALUT sama KAI yang sudah melakukan perbaikan-perbaikan. Tiket semakin mudah dibeli di mana saja, ga ada lagi calo-caloan, kereta eko juga lebih manusiawi dengan tiket bernomor kursi+AC+colokan listrik. Ya mungkin memang ada beberapa hal yang masih kurang sempurna, kayak ga ada tempat sampah, masih ada pedagang sama pengamen masuk, ga ada fasilitas shalat (iya sih bisa shalat di kursi kereta, tapi pernah tuh kiri kanan saya tuh penumpang pria, dan kursi lain juga penuh, dan saya jadi bingung shalatnya gimana.. akhirnya shalat tapi kesenggol-senggol penumpang sebelah --'a). Oh iya! Satu lagi! Petugas KAI di kereta itu, semogaaa PT.KAI bikin seragam yang lebih nyaman, kasian itu petugas yang wira wiri, petugas restorasi yang keliling nawarin makanan itu, saya pernah melihat yang keringetan banget sampe seragamnya basah, hee.. Semoga besok-besok PT.KAI bikin seragam yang lebih nyaman+enak dilihat..:p

Oh iya, PT.KAI juga baru ultah ya tanggal 28 September lalu! Selamat ya PT.KAI, semoga semakin sukses ke depannya! :D

Komentar

  1. Yaa.. yang namanya 50.000, ya, Nggak akan langsung sampai tujuan. Masalahnya, tolong dicek, apakah benar ada stasiun baru? sepanjang petak CN-SBI, nggak ada stasiun baru. Adanya pemberhentian yang diperbanyak. Ya, kan, biar mudah juga penduduk sekitar untuk naik. Itu pemberhentian ditambah juga karena permintaan penduduk.K3 itu, kan, peruntukkannya ke rakyat. Kalau mau cepat, ya, naik K1 lah, selain Gumarang

    BalasHapus
  2. seru juga curhatannya, ngomong" gak ada foto-fotonya nih?

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

the art of "ngeteng":: Bintaro-Bandar Lampung!

back to Bintaroooo... Alhamdulillah udah balik ke Bintaro lagi, semoga aja otak bisa lebih fresh untuk nerima materi kuliah lagi.. Amiiinn...:D

Sekitar Dua Minggu Lalu Ya, sekitar dua minggu lalu saya menggalau. Bukan, bukan galau cinta. Juga bukan galau akademis. Kali ini saya galau liburan. Dalam rangka Natal dan Tahun Baru, kampus memberikan Libur selama satu minggu. Dan ditambah dengan hasil lobi dengan para dosen, libur kami bertambah menjadi dua minggu. Cukup lama. Tapi tak cukup lama bagi saya yang berkampung halaman di ujung timur Pulau Jawa ini. Bintaro-Bondowoso. Sekitar 22 hingga 24 jam by bus lah, itu kalau lancar. Akhir tahun lalu, ketika saya pulang kampung pas masa-masa liburan akhir tahun seperti ini, saya harus merelakan diri terduduk lesu di dalam bis selama 30 jam karena macet parah.

SUSU, SEHAT DAN HALAL!

"Eh Ari, lucunyaaa... Gendut banget.. Tante jadi gemes nih! Ari suka minum susu ya kok bisa gendut gini,,??"
Susu? Bikin gendut? Hehe.. Dulu sih saya juga sempat berpikir seperti itu. Susu kan penuh lemak, ntar saya gendut dong kalau saya minum susu. Hmm, minum susu=gendut? Oke, saya yang (dulu) kurus bisa gemukan kalau minum susu! Eits, itu dulu... Sekarang? Ya, setelah sekian lama minum susu, saya pun jadi agak gemuk (hiks,,dulu sih pengen agak gemuk,tapi sekarang pengen kurus lagi), tapiii bukan susu kok penyebabnya! :D
Empat Sehat Lima Sempurna Masih ingat ga dengan kata-kata di atas? Slogan ini saya dapatkan ketika saya masih duduk di bangku sekolah dasar, entah kelas berapa. Saya yang masih unyu waktu itu mendapatkan penjelasan bahwa tubuh kita membutuhkan beberapa jenis makanan yang kita kenal dengan sebutan empat sehat lima sempurna. Ajian sakti ini terdiri dari makanan pokok, sayur mayur, lauk pauk, dan buah-buahan. Jika mengkonsumsi empat jenis makanan itu, badan kita…