Langsung ke konten utama

PERBEKALAN JOB HUNTER! SKCK DAN KARTU KUNING!!

Hai Hai!

Lagi mau melamar kerja? Biasannya sih ada dua dokumen yang  bakalan kita butuhkan untuk melamar kerja, SKCK dan Kartu Kuning! Nah berhubung beberapa waktu lalu saya sempat membuat dua dokumen ini, jadi saya pengen sharing gimana sih cara pembuatan dua kartu ini!

SKCK – Surat Keterangan Catatan Kepolisian!
Kalau ga salah dulu surat ini bernama Surat Keterangan Kelakuan Baik, tapi seiring dengan perkembangan jaman *halah*, dokumen ini berganti nama menjadi Surat Keterangan Catatan Kepolisian! Ya kalau dipikir-pikir bener juga sih, kan kepolisian ga tau track record kelakuan kita baik apa ga, hehehe.. Awalnya saya kira bikin SKCK ini tinggal dateng ke Polsek aja, ternyata e ternyata ga! Harus ke kelurahan-kecamatan-polsekta-polres!

1.       Kelurahan
Tujuan ke kantor kelurahan ini adalah untuk membuat surat pengantar, intinya sih surat ini nunjukkin kalau kita benar-benar warga kelurahan dan kecamatan setempat, dan bermaksud untuk membuat SKCK. Kalau di Kelurahan Kademangan, Kec. Bondowoso, Kab. Bondowoso tempat tinggal saya, dokumen yang diminta untuk membuat surat pengantar ini adalah fotocopy KTP dan Kartu Keluarga. Oiya! Selain itu saya juga ditanya pajak rumah saya atas nama siapa. Berhubung memang sudah tradisi di kantor kelurahan ini untuk mengecek pelunasan PBB setiap warga yang ngurus ini itu di sana, jadi saya sudah menyiapkan  bukti bayar PBB rumah saya untuk saya tunjukkan. Lama pembuatan surat pengantar ini bisa lama bisa cepet, tergantung pak lurahnya lagi ada apa ga. Kemarin sih saya sampe sehari tiga kali balik ke kantor kelurahan gara-gara Pak Lurah lari ga ada di tempat, dan akhirnya maksa-maksa bilang butuh cepet, baru deh dapet surat pengantar bertandatangan Seklur! Biayanya? “Ini terserah dah dek berapa”! Err.. Padahal petugas kelurahannya tu tetangga saya lho, masih aja minta “terserah” gitu! Errr...


2.       Kecamatan
Nah kalau yang ini sih harusnya cepet banget, kita tinggal minta tandatangan camat di surat pengantar yang sudah dibuat di kelurahan tadi. Tapi ya tergantung camatnya ada apa ga, dan seperti di kelurahan tadi, surat pengantar saya macet karena camat lagi ga ada di tempat, dan baru selesai esok harinya, itupun tanda tangan Sekcam! Biaya? Gratisss.. Saya langsung bilang makasih terus ngacir setelah menerima surat tadi, hihihi..

3.       Polsek
Nah sebelum ke Polsek, siapkan:
-          surat pengantar tadi, jangan lupa difotocopy,
-          fotocopy KTP,
-          fotocopy akte,
-          fotocopy KK,
-          foto 4x6 berwarna 2 lembar.

Tunggu sebentarrr.. Jadi deh suratnya! Saya lupa surat apa itu, pokoknya saya terima aja untuk dilanjutkan ke Polres! Biaya? Nah ini nih bikin geregetan, kebetulan yang melayani saya saat itu adalah dua orang polisi yang ramah banget, asik wes ngobrolnya, pas sudah selesai, saya bilang “ini ada biayanya atau gratis ya Pak?”, terus dijawab “ Ya seikhlasnyaa..”, karena udah ngobrol asik, saya berani bilang deh kalau saya bingung kalau seikhlasnya gitu, terus kata polisinya iya sih nanti ngasih sedikit takut kesedikitan, ngasih banyak takut kebanyakan.. Terus saya juga bilang, tadi katanya saya jangan jadi penerus Gayus Pak, tapi ini kalau gini kan saya kayak ngasih suap jadinya, gimana ini dong? Eh bapaknya Cuma ketawa aja... Haaah..

4.       Polres
Nah setelah perjalanan panjang tadi, kita sampai di tujuan akhir! Polres! Pertama-tama, datengin tuh bagian pembuatan SKCK, serahkan:
-          surat dari Polsek tadi,
-          fotocopy surat pengantar,
-          fotocopy KK
-          fotocopy KTP
-          fotocopy akte
-          foto 4x6 berwarna 4 lembar

Naah, di sini nih saya sempet eyel-eyelan sama petugasnya! Masa’ foto yang harus digunakan harus foto yang keliatan kupingnya! Lha saya kan muslim, saya berjilbab sebagai bentuk ibadah, dan itu dilindungi oleh negara lho! Sila pertama Pancasila, Ketuhanan Yang Maha Esa. Negara ini kan menghormati warganya sebagai abdi bagi Tuhan-nya masing-masing. Di UUD 1945 juga ada, Pasal 28 E sama Pasal 29 juga jelas-jelas tertulis adanya kemerdekaan memeluk agama dan beribadat di negara ini! *mentang-mentang habis belajar Pancasila sama UUD*

Saya juga udah pake argumen temen-temen saya di polres kota lain ga apa2 pake foto berjilbab yang ga keliatan kupingnya, kok di sini ga boleh? Kan POLRI, Kepolisian Republik Indonesia, harusnya sama dong se-Indonesia? Terus pak petugas yang saya ga tau namanya (saya udah ngintip seragamnya tapi ga ada namanya) bilang kalau juklak tiap polres beda, kalau di sini ya aturannya gitu. Yang lain juga harus pake foto keliatan telinga, ya masa’ Mbak mau dapat perlakuan beda?

Zzzzz banget wes pokoknya, saya yang emosi langsung narik berkas saya, pulang! Terus bilang sama Mama, nanya sama Om tapi jawabannya juga itu aturannya.. Haaah.. Akhirnya sama Mama disuruh foto lagi, ya udah dah foto lagi,, Huhuhu..

Kembali lagi ke Polres, langsung nyerahin berkas tadi, diminta uang administrasi Rp 10.000, terus disuruh ke ruang sidik jari. Di sana ngisi form data diri gitu, terus diminta sidik 10 jari, terus diliat pake alat kayak teropong kecil gitu. Pas saya tanya apanya yang diliat, kata Pak Polisinya diliat rumusnya gitu, kali aja ntar terlibat kasus apa gitu.. Biayanya? Rp 10.000 lagiii..

Setelah selesai, form sidik jari tadi dibawa kembali ke ruang SKCK dan diserahkan ke petugas tadi, terus kita dikasih form data diri lagi, banyak banget yang diisi, mulai dari data diri, data ayah, ibu, saudara kandung, ciri fisik, dll. Lumayan lah ngisi itu buat saya yang jarang nulis tangan, hehehe.. Selesai ngisi form itu, balikin ke petugasnya, dan tararang, selesai deh SKCK kita! Kertasnya besar, seukuran F4 sih kayaknya, tebel, terus glossy gitu, jadi sepertinya awet! Hehehe.. Btw masa berlaku SKCK di Polres Bondowoso Cuma tiga bulan, di tempat lain ada yang enam bulan! Ga tau deh kenapa! Hehe..

Nah itu dia cerita pembuatan SKCK, panjang ya? Hehehe.. Intinya sih ini:

  1. Kelurahan >> fc KK + fc KTP >> biaya terserah >> dapet surat pengantar
  2. Kelurahan >> surat pengantar tadi >> gratis >> dapet ttd camat
  3. Polsek >> fc Surat pengantar + fc KK + fc KTP + fc akte + foto 4x6 berwarna 2 lembar >> dapet surat pembuatan SKCK
  4. Polres >> Surat pengantar + surat pembuatan SKCK  + fc KK + fc KTP + fc akte + foto 4x6 berwarna 4 lembar >> bayar administrasi 10 ribu >> rekam sidik jari >> bayar 10 ribu >> isi form data diri >> dapet SKCK.. Selesaiiiii..

Kartu Kuning alias Ak-1

Nah kalau dokumen satu ini sih ga se- njelimet SKCK ya. Cukup ke Disnakertrans setempat, atau Kantor Kecamatan ( kata Mama ane sih kalau ga salah yang di Kecamatan itu untuk Kecamatan di luar kecamatan kota, jadi ada petugas pelayanan khusus Kartu Kuning itu yang ditugaskan di kecamatan, cmiiw, hehe)

Begitu sampai di Disnakertrans Bondowoso, saya bingung nih, manaaa pelayanan Kartu Kuningnyaaa, cuss langsung nanya sama pegawai yang lagi duduk di teras, terus saya disuruh ke jendela di balik gedung itu. Nah bingung kan, kok disuruh ke jendela. Ternyata e ternyata jendela itu adalah tempat penjualan “Stopmap”, harganya Rp 2.000, terus saya dikasih stopmap yang sudah ada form tercetak gitu di covernya plus selembar form serupa di dalamnya. Kalau kata temen saya di kota lain sih mereka ga disuruh beli stopmap gituan. Terus saya disilakan untuk mengisi form tadi dan melengkapi berkas yang tertera di pintu gedung seberangnya. Nah, jeleknya nih ga ada meja atau kursi di deket sana. Jadinya saya riweh banget nyiapin berkas-berkasnya, yang terdiri dari:
o   Fc ktp
o   Fc akte
o   Fc ijazah sd – terakhir
o   Foto 3x4 hitam putih/warna 2 lembar.

Riweh deh ngeluarin berkas-berkas itu, untungnya udah ada semua di tas saya dan untung ada adek yang bantuin megangin, hehehe.. Terus ngisi formnya juga ribet nyari tempat duduk, akhirnya duduk di pot terdekat deh.. Melas banget reekk, mbok disediain kursi, yang jelek juga gapapa, asal bisa buat duduk, plus meja juga buat nyiapin berkas sekaligus alas nulis formulir... Teruuss, masuk deh ke ruangan, nunggu antrian, nyerahin berkasnya, nunggu bentar, jadi deh! Untung aja cepet! Oiya, saya sempet ditanya kenapa pake fc SKL, bukan ijazah kuliah, langsung deh saya jelasin karena saya kuliah di kampus kedinasan, ijazah saya langsung ditahan Kementerian Keuangan, dan Cuma dikasih SKL itu, akhirnya dimaklumi deh! Alhamdulillaaahh..

Ya udah deh gitu aja ceritanya, semoga aja berguna buat yang baca! Oiya, satu lagi yang harus saya sampaikan, alur pembuatan dokumen itu bisa berbeda antar kota satu dengan kota yang lain ya.. Jadi maaf kalau ada yang beda.. hehehehe..

Semangat wahai Pencari Kerja!!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

the art of "ngeteng":: Bintaro-Bandar Lampung!

back to Bintaroooo... Alhamdulillah udah balik ke Bintaro lagi, semoga aja otak bisa lebih fresh untuk nerima materi kuliah lagi.. Amiiinn...:D

Sekitar Dua Minggu Lalu Ya, sekitar dua minggu lalu saya menggalau. Bukan, bukan galau cinta. Juga bukan galau akademis. Kali ini saya galau liburan. Dalam rangka Natal dan Tahun Baru, kampus memberikan Libur selama satu minggu. Dan ditambah dengan hasil lobi dengan para dosen, libur kami bertambah menjadi dua minggu. Cukup lama. Tapi tak cukup lama bagi saya yang berkampung halaman di ujung timur Pulau Jawa ini. Bintaro-Bondowoso. Sekitar 22 hingga 24 jam by bus lah, itu kalau lancar. Akhir tahun lalu, ketika saya pulang kampung pas masa-masa liburan akhir tahun seperti ini, saya harus merelakan diri terduduk lesu di dalam bis selama 30 jam karena macet parah.

SUSU, SEHAT DAN HALAL!

"Eh Ari, lucunyaaa... Gendut banget.. Tante jadi gemes nih! Ari suka minum susu ya kok bisa gendut gini,,??"
Susu? Bikin gendut? Hehe.. Dulu sih saya juga sempat berpikir seperti itu. Susu kan penuh lemak, ntar saya gendut dong kalau saya minum susu. Hmm, minum susu=gendut? Oke, saya yang (dulu) kurus bisa gemukan kalau minum susu! Eits, itu dulu... Sekarang? Ya, setelah sekian lama minum susu, saya pun jadi agak gemuk (hiks,,dulu sih pengen agak gemuk,tapi sekarang pengen kurus lagi), tapiii bukan susu kok penyebabnya! :D
Empat Sehat Lima Sempurna Masih ingat ga dengan kata-kata di atas? Slogan ini saya dapatkan ketika saya masih duduk di bangku sekolah dasar, entah kelas berapa. Saya yang masih unyu waktu itu mendapatkan penjelasan bahwa tubuh kita membutuhkan beberapa jenis makanan yang kita kenal dengan sebutan empat sehat lima sempurna. Ajian sakti ini terdiri dari makanan pokok, sayur mayur, lauk pauk, dan buah-buahan. Jika mengkonsumsi empat jenis makanan itu, badan kita…