Langsung ke konten utama

NASI GORENG, SEPIRING, PEDES, PAKE TELUR SAMA SOSIS!!


Tiba-tiba saya kepikiran, hidup itu seperti perjuangan bikin nasi goreng, atau makanan lainnya.. Untuk bikin nasi goreng nih, kita harus punya “nawaitu” bikin nasi goreng, harus tau resepnya, harus punya bahannya, harus “gerak” ngolah bahan-bahan itu, terus dihidangkan deh! Kita ga bisa cuma sekadar punya resep tapi ga punya bahan, punya bahan tapi ga tau resepnya, atau malah punya bahan & punya resep, tapi Cuma dipelototin sambil berharap tiba-tiba ada ibu peri datang, terus “tring!”  jadi deh sepiring nasi goreng yang enak! Iya kan?

Mirip kan dengan hidup kita..  Harus ada niat, harus ada bahan, harus ada resep, harus ada gerak, harus tau bumbu yang pas, dan harus tau cara menghidangkan yang cantik! Mulai dari niat deh, tiap orang punya niat yang beda-beda kan, tapi harus jelas. Misal nih aku pengen bikin nasi goreng, nasi goreng yang gimana? Satu porsi? Lima porsi? Pedes/sedeng/gak? Pake tambahan gak? Kalau dari awal udah ga tau mau bikin nasi goreng yang gimana, ya gimana mau bikin kan. Jadi harus diperjelas, nasi goreng, satu porsi, pedes, pake sosis sama telur. Oke, sekarang niat alias keinginannya udah jelas. Terus apa deh selanjutnya? Resep? Atau bahan? Bahan dulu deh, kita harus tau bahan-bahan nasi goreng itu nasi, bawang merah, bawang putih, cabe, sosis, telur, dkk. Kalau ga tau? Ya cari tau.. Kadang, bahan-bahan itu udah tersedia di dapur kita, tinggal bikin deh! Tapi kadang juga ga ada di dapur kan. Jadi kita harus beli di warung deket rumah, atau nunggu tukang sayur lewat, atau beli ke pasar yang agak jauh. Kalau mau ke warung, ya tinggal jalan dikit.. Kalau mau nunggu tukang sayur, biasanya bisa ditawar harganya, ya pantengin aja, jangan sampai kelewatan.. Kalau mau ke pasar, ya tinggal ke pasar, emang agak jauh sih, tapi biasanya lebih murah lagi.. Males? Ya udah, ga usah bikin deh..


Lanjut aja deh yuk, misal kita udah beli bahannya. Selanjutnya kita harus tau resepnya, harus tau caranya, harus tau mau diapain itu bahan. Taunya dari mana? Bisa dari nanya sama Mama, atau bisa dari ngeliat abang nasgor keliling pas bikin nasi goreng, bisa dari nonton Chef Farah Quinn, Chef Bara, atau Chef Juna bikin di tv (emang pernah ya? Anggep aja wes pernah...), bisa juga dari buku resep, atau bisa juga dari internet. Banyak wes caranya, asal kita mau cari tau!

Niat udah, bahan udah, resep udah, terus? Ya dikerjain, dikupas itu bawang-bawangnya, cabenya dipotong-potong, diulek atau diblender.. Kalau pake bumbu instan, ya dibuka bungkusnya.. Idupin kompornya, tuangin minyak atau menteganya, masukin telurnya, nasinya, sosisnya.. Diaduk.. Dikasih garem, saus, kecap.. Diicip, udah enak apa ga.. Udah sesuai resep tapi belum enak? Ya kadang gitu sih, ada orang yang udah “ngikutin” resep tapi masih aja ga dapat rasa masakan yang “pas”, ada juga yang langsung “pas”, tapi lebih banyak lagi yang bisa ngasih bumbu yang “pas” karena biasa, karena belajar dari pengalaman, atau kerennya karena jam terbang di dunia permasakan yang udah tinggi. Semakin sering kita bikin nasi goreng, kita bakalan makin mahir nentukan takaran & racikan bumbu yang “pas”!

Nasi goreng udah jadiii! Tinggal dimakan deh! Ada orang yang milih dituangin ke piring, terus langsung deh dimakan! Ada juga yang ditata rapi, dikasih irisan mentimun, cantik deh pokoknya! Baru deh dimakan! Ya, tergantung selera sih.. Tapi memang harus disesuaikan kan, misal nih mau ngasih nasgor itu untuk tamu, ya ditaruhnya di piring yang cantik, dituang yang rapi, yang sedap dipandang lah. Kalau buat dimakan sendiri, ya suka-suka deh mau dihidangin gimana..

Selesai deh! Hidup itu kayak perjuangan mau bikin nasi goreng! Harus ada niat, bahan, resep, tindakan, dan akhirnya tersaji deh nasi goreng impian kita!:)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

the art of "ngeteng":: Bintaro-Bandar Lampung!

back to Bintaroooo... Alhamdulillah udah balik ke Bintaro lagi, semoga aja otak bisa lebih fresh untuk nerima materi kuliah lagi.. Amiiinn...:D

Sekitar Dua Minggu Lalu Ya, sekitar dua minggu lalu saya menggalau. Bukan, bukan galau cinta. Juga bukan galau akademis. Kali ini saya galau liburan. Dalam rangka Natal dan Tahun Baru, kampus memberikan Libur selama satu minggu. Dan ditambah dengan hasil lobi dengan para dosen, libur kami bertambah menjadi dua minggu. Cukup lama. Tapi tak cukup lama bagi saya yang berkampung halaman di ujung timur Pulau Jawa ini. Bintaro-Bondowoso. Sekitar 22 hingga 24 jam by bus lah, itu kalau lancar. Akhir tahun lalu, ketika saya pulang kampung pas masa-masa liburan akhir tahun seperti ini, saya harus merelakan diri terduduk lesu di dalam bis selama 30 jam karena macet parah.

Berawal dari Kata, Berawal dari Keluarga

"Assalamualaikum Bun! Bulan ini ada promo lagi lho dari XXX. Satu paket berisi 12 buku yang biasanya sekian rupiah, sekarang jadi hanya sekian saja, Bun!"
Beberapa kali saya mendapatkan pesan serupa dari teman-teman saya para penjual buku. Tawaran buku mengalir menjadi godaan tersendiri bagi saya. Apalagi saat ini begitu banyak kemudahan yang bisa kita rasakan saat membeli buku secara online. Namun, seberapa penting sih buku untuk kita?

Buku bukanlah hal yang asing bagi saya. Sejak kecil, saya selalu dikelilingi oleh buku, mulai dari buku pelajaran, majalah, ensiklopedia, hingga komik. Hidup dengan lingkungan seperti itu tentu saja membawa pengaruh yang sangat besar bagi kebiasaan membaca buku saya. Dan kini, di saat saya sudah menjadi ibu dari dua anak, tentunya saya ingin menciptakan hal yang serupa bagi anak saya.
Pentingnya Buku dan Membaca
Dulu, setiap awal tahun ajaran, begitu mendapatkan buku paket pelajaran dari sekolah, saya langsung mengambil buku pelajaran Bahasa In…