Langsung ke konten utama

GIGI BARU~~

Seminggu lalu, tepatnya hari Kamis pagi saya terbangun dengan perasaan ga enak. Emm, tepatnya badan yang ga enak. Meriang, greges, tenggorokan sakit pas nelan makanan. Ah, mungkin karena kecapekan aja kali ya, pikir saya saat itu. Apalagi hari itu saya sangat bersemangat menghadiri pernikahan kawan SMA saya, jadi saya ga terlalu ngerasain badan yang lagi ga enak itu.

Keesokan harinya, ternyata badan saya makin ga enak. Pipi bengkak, makin susah nelen, makin greges. Panas dalem kali ya, ya udah lah palingan besok juga sembuh, saya masih cuek-cuek aja..

Keesokan harinya lagi, badan saya makin makin makin ga enak. Pipi bengkak, gusi bengkak, susah nelen, greges, demam. Entah kenapa saya tiba-tiba kepikiran ngintip gusi saya yang bengkak. Dengan bermodal kaca kecil+senter+mulut mangap-mangap, akhirnya saya melihat seberkas tonjolan putih di gusi belakang yang bengkak. Dan tidak lain dan tidak bukan, itu adalah gigiiii! Grrr, jadi itu lah penyebab saya ga enak badan sampai berhari-hari!

Karena rasa sakit yang nyiksa banget, saya pun berinisiatif mencari informasi tentang tumbuh gigi ini dari internet. Namun apa daya, ga ada informasi cara meredakan sakit akibat tumbuh gigi bungsu ini. Yang ada hanyalah sebaiknya gigi bungsu dicabut jika pertumbuhannya "menganggu". Kalau saya perhatikan sih, gigi bungsu saya tumbuhnya udah bagus, jadi ga perlu dicabut.

Ga mau nyerah, saya teteeep aja nyari di internet gimana caranya ngobatin sakit gara-gara tumbuh gigi ini. Dan tiap hari saya nanya sama Mama saya, "Ma, gimana ini maaa.. Sakit Maa.. Dikasih apa Maa...", sampe Mama saya bosen dengernya! Hehehe..

Belum lagi pacar saya, udah berapa kali dia kena dampak tumbuh gigi ini. Ya gara-gara sakit, saya jadi sensitif, marah-maraaah terus.. Ditambah lagi itu pas banget dengan masa menjelang haid, jadi makin parah deh marah-marahnya, hehe..


Dan akhirnya, setelah 7 hari berkutat dengan rasa sakit ga karuan, sekarang saya udah terbebas dari rasa sakit gara-gara pipi dan gusi bengkak, badan meriang bin demam lagi deh! Alhamdulillaaahhh~~~~

Komentar

Postingan populer dari blog ini

the art of "ngeteng":: Bintaro-Bandar Lampung!

back to Bintaroooo... Alhamdulillah udah balik ke Bintaro lagi, semoga aja otak bisa lebih fresh untuk nerima materi kuliah lagi.. Amiiinn...:D

Sekitar Dua Minggu Lalu Ya, sekitar dua minggu lalu saya menggalau. Bukan, bukan galau cinta. Juga bukan galau akademis. Kali ini saya galau liburan. Dalam rangka Natal dan Tahun Baru, kampus memberikan Libur selama satu minggu. Dan ditambah dengan hasil lobi dengan para dosen, libur kami bertambah menjadi dua minggu. Cukup lama. Tapi tak cukup lama bagi saya yang berkampung halaman di ujung timur Pulau Jawa ini. Bintaro-Bondowoso. Sekitar 22 hingga 24 jam by bus lah, itu kalau lancar. Akhir tahun lalu, ketika saya pulang kampung pas masa-masa liburan akhir tahun seperti ini, saya harus merelakan diri terduduk lesu di dalam bis selama 30 jam karena macet parah.

Berawal dari Kata, Berawal dari Keluarga

"Assalamualaikum Bun! Bulan ini ada promo lagi lho dari XXX. Satu paket berisi 12 buku yang biasanya sekian rupiah, sekarang jadi hanya sekian saja, Bun!"
Beberapa kali saya mendapatkan pesan serupa dari teman-teman saya para penjual buku. Tawaran buku mengalir menjadi godaan tersendiri bagi saya. Apalagi saat ini begitu banyak kemudahan yang bisa kita rasakan saat membeli buku secara online. Namun, seberapa penting sih buku untuk kita?

Buku bukanlah hal yang asing bagi saya. Sejak kecil, saya selalu dikelilingi oleh buku, mulai dari buku pelajaran, majalah, ensiklopedia, hingga komik. Hidup dengan lingkungan seperti itu tentu saja membawa pengaruh yang sangat besar bagi kebiasaan membaca buku saya. Dan kini, di saat saya sudah menjadi ibu dari dua anak, tentunya saya ingin menciptakan hal yang serupa bagi anak saya.
Pentingnya Buku dan Membaca
Dulu, setiap awal tahun ajaran, begitu mendapatkan buku paket pelajaran dari sekolah, saya langsung mengambil buku pelajaran Bahasa In…