Langsung ke konten utama

CURHAT STULAP!!

            Akhirnya, ada waktu juga untuk nulis cerita suka duka pas PKL, eh Stulap ding! Ya, begitulah, entah gimana ceritanya, pada saat kalender akademik semester 5 dan 6 keluar, tiba-tiba ada sebuah berita yang cukup menggemparkan angkatan kami pada saat itu. Pertama, tidak ada ujian komprehensif dalam jadwal! Oke, ini kabar yang sangat menyenangkan bagi saya dan mungkin teman-teman yang lain. Jadi ga perlu lagi deh buka-buka materi ini itu buat ujian kompre,hehe.. Berita kedua, untuk tahun ajaran ini, tingkat tiga spesialisasi Akuntansi mendapatkan kehormatan untuk mencicip apa yang  disebut Studi Lapangan. Padahal, tahun-tahun sebelumnya, spesialisasi Akuntansi ini mendapatkan perlakuan berbeda dengan spes lain yang harus mengikui Praktik Kerja Lapangan (PKL) plus membuat Laporan PKL. Mereka “hanya” diharuskan membuat Karya Tulis Tugas Akhir.
            Tanpa terasa, semester 5 dan semester 6 yang penuh dengan tugas pun berlalu. Dan akhirnya tibalah kami pada masa-masa menjelang Stulap. Ya, bukan PKL, tapi Stulap alias Studi Lapangan. Bedanya apa? Gatau deh apa bedanya,hehe.. Dan jeng jeng jeng, masa-masa Pra-Stulap ternyata ribet. Masalah tempat, ada empat pilihan tempat untuk Stulap kami. Pertama, DJP alias Direktorat Jenderal Perpajakan yang tersebar dalam KPP (Kantor Pelayanan Pajak). Oke, KPP emang banyak tersebar di mana-mana. Tapii, ini kan jatah tempat PKL spes pajak dari tahun ke tahun. Kedua dan ketiga, BPK dan BPKP. Saya sih tertarik, tapi dengan pertimbangan akses data, ga jadi deh ambil BPK atau BPKP. Pilihan terakhir, Pemda, khususnya yang ngurus pengelolaan keuangan daerah. Kayaknya sih lebih mudah nyari “masalah” untuk laporan Stulap di Pemda. Hehe.. Terus kalo di Pemda sih saya jadi bisa Stulap di Pemda rumah kan, lumayan lah bisa sekalian pulkam sebulan.
            Masalah tema. Nah ini juga bikin galau! Ada sepuluh pilihan tema dengan berbagai kuotanya. Bingung lah disuruh milih gitu. Akhirnya dengan pertimbangan ini itu saya memilih Akuntansi Pemerintahan sebagai pilihan pertama dan ternyata sekretariat memutuskan bahwa tema sesuai dengan pilihan pertama yang kami ajukan tanpa memperhatikan kuota. Ah, sekre bikin kami galau, katanya pake kuota, eh ga jadi.. :p
            Setelah tema, kelompok, dan lokasi Stulap fix, ada suatu kewajiban yang harus kami jalankan. Outline. Jadi kami harus membuat outline/garis besar laporan Stulap kami sebelum Stulap. Semacam proposal gitu. Dalam penyusunan outline ini kami dibantu sm Dosbing. Hmm, dibantu ya? Dibantu ga sih ya.. :p Kalau saya sih dibantu, tapi sempet dicuekin juga. Jadi pertama ketemu Dosbing, saya dan temen sekelompok disuruh bikin account di dropbox gitu, semacam media sharing tapi yang peer to peer. Jadi apa-apa yang berkaitan Stulap disuruh masukin di sana dan bakalan dipantau sama Dosbing kami. Dan hari pertama itu, kami harus mambuat mindmap outline dengan deadline malam itu juga. Jeng jeng, ya udah deh saya buat sebisanya. Terus disuruh buat outlinenya. Oia, Dosbing kami juga janji memberikan bimbingan via chat. Janji chat pertama batal karena satu dan lain hal. Kedua, jadi. Tapi karena pada malam itu saya baru pulang ngajar+ada insiden orang dipukul di depan kosan saya (dan saya salah satu saksi mata yang ditanya-tanya sama warga), jadi saya agak telat buka YM. Finally, saya baru mau nanya-nanya, eh dosbing saya udah bilang kalau ngantuk+besok aj nanya-nanyanya. T^T

            Kesempatan chat berikutnya? Saya terabaikan lagi, dengan alasan “Saya masih chat dengan XXXX (temen sekompokku) juga nih, jadi ga konsen. Kamu besok aja ya”.. Mata saya mulai berkaca-kaca. Besoknya? Saya chat.. satu jam.. dua jam.. Ga ada balasan.. Saya sms temen-temen sekelompok.. Sama aja.. Kami senasib... (Tapi saya yang paling miris, yang paling terabaikan,he) Beberapa hari berikutnya ga jauh beda, sampai saya harus cancel ngajar berkali-kali demi menatap layar YM dengan ekspresi penuh harapan tapi setengah nangis (dan akhirnya nangis berkali-kali,haha).
            Finally, setelah perjuangan panjang, outline pun beres! Legaaa rasanya. Dan sudah waktunya pulang ke Bondowoso tercinta untuk Stulap di sana. Tau Bondowoso di mana? Oke, banyak yang ga tau sih memang, maklum lah kota imut-imut. Jadi Bondowoso itu ada di daerah timur Jawa Timur, nyempil di antara Jember, Probolinggo, Situbondo, dan Banyuwangi. Masih ga tau? Ya udah deh.. :’( Pesawat? No, mahal buat saya. Kereta? Ribet ah ke stasiunnya, mana keretanya cuma sampe Surabaya atau Malang. Bis? Mahal juga sih, tapi bisa turun di Situbondo/Jember, satu jam lah dari Bondowoso. Kok ga langsung jurusan Bondowoso? Gada bis jarak jauh yang lewat Bondowoso sodara-sodara.. T^T
            Kramat Jati jurusan Denpasar, turun di Situbondo. Pilihan saya terjatuh pada bis satu ini, kenapa? Karena di depan kampus ada pool-nya dan ada travel gratis dari sana ke pool utama. Jadi saya cuma harus rempong bawa koper dari kosan ke depan kampus aja. He.. Sampailah pada hari H. Saya sih udah sering naik bis ini, jam setengah 1an lah berangkat dari pool depan kampus. Jadi pas adzan Dzuhur saya masih nyantai shalat di kosan, terus duduk-duduk bentar. Eeeh, tiba-tiba ada sms masuk, “Mbak, jadi mau berangkat dari Bintaro atau berangkat dari Lebak Bulus? Mobil travelnya sudah mau berangkat”. Kaget lah saya, langsung beresin barang, berangkat k depan dengan tergesa-gesa. Haaah, rasanya jauuuh banget. Tetiba pas di perjalanan, turun dari bendungan (bukan bendungan air kok),  gludag! Ada suara aneh, terus koper saya muter sendiri! O ow! Ada roda menggelinding~~ Aaaaa~~ roda koper saya copot di saat yang ga tepaaat~~ Gatau deh gimana muka saya waktu itu! hwaaah.. Secepat kilat saya clingak clinguk nyari bala bantuan! Aha! Ada OB kampus lagi pada ngumpul di selasar Gedung G! Hyaaat! Saya lari-lari ke sana terus minta tolong angkatin koper karena udah mau ditinggal sama travel! Akhirnya salah satu OB langsung berdiri dan bantuin ngangkat koper saya yang berat itu.. Hiks.. Makasih banyak ya Pak.. (Saya kasih uang lelah juga sih, berat banget sih koper saya..T^T).
            Sampai di pool, udah rame anak-anak STAN yang mau pulang untuk PKL/Stulap. Dan setelah saya sampai di sana, mobil travelnya ga berangkat-berangkat!!! -__________- agak lama nunggunya, terus berangkat deh kita. Ngueeeng... Tetiba udah nyampe di pool utama. Saya turun terus langsung masuk ke ruang tunggu. “Mbak mbak, lagi dapet ya? Tembus Mbak.. Keliatan, banyak banget..” ngiiiikkk, saya kaget pas tiba-tiba ada cewek nyamperin dari belakang sambil bisik-bisik gitu ke saya! Refleks saya bilang kalau saya ga lagi dapet sambil langsung ngecek kaos bagian belakang itu.. Basaaah.. Apa lagi iniii.. Saya coba cium aromanya dari tangan saya, daaan aroma pop mie! -______________- Sepertinya sempat ada kuah pop mie yang tumpah di tempat duduk saya di mobil travel tadi. Dan saya ga nyadar. Mau ganti baju tapi males buka koper, ya udah lah saya tetep pake baju itu dengan cueknya sampe saya sampe di rumah Bondowoso dengan muka kucel kumel kusut ga karuan..
            Sepanjang stulap sih saya seneng, ada di rumah, ga perlu nyuci, ga perlu nyari makan... Haaah, rumahku istanaku pokoknya.. Mana mbak baru ngelahirin+cuti di rumah.. Ada keponakan yang bisa dijadiin mainan tiap hari,hehe.. Balik ke cerita Stulap, saya dan empat orang anak Jember stulap di Dinas Pendapatan dan Pengelolaan Keuangan Bondowoso. Awalnya rada bingung juga sih mau ngapain aja. Tapi pas awal masuk, saya sama Sapta kebagian tugas mindahin berkas inventaris ke map baru. Terus kami diminta input data dari berkas-berkas itu ke aplikasi BMD terbaru. Sehari? Ga, seminggu lebih kami ngerjakannya. La wong datanya dari 2002..-___- Terus minggu kedua, ketiga, keempat sih saya berkali-kali disuruh buat dokumen pengajuan serah terima sama serah terima aset. Kenapa berkali-kali? Karena tiap dokumen selesai dibuat, disuruh print, dicek sana sini, ganti-ganti, print lagi, dan seterusnya. Saya udah bilang “Pak, gimana kalau bapak cek dulu di komputernya pak, kalau udah fix, baru deh diprint.. kan sayang kertasnya pak..” eh bapaknya ga mau, numpuk deh tuh kertas bekas..T^T Oia, pernah juga dokumennya belum selesai, tinggal dikit lagi sih, terus udah bel pulang. Saya bilang “Pak, boleh ga ini dokumennya diprint besok aja, kan masih mau dicek lagi kan sama bapak besok?”, dan jawabannya, “sekarang aja mbak, selesaikan dulu semuanya. Besok berkasnya mau saya bawa.”, dan saya pun baru bisa pulang setelah kantor udah sepi.. Ternyata? Besoknya pun masih ada yang harus diganti. Dan berkasnya baru diproses beberapa hari setelahnya.. hiks..
            Tapi ga gitu-gitu amat juga sih stulap itu. Lumayan sering saya nganggur, jadinya demi memanfaatkan waktu luang, ngenet di komputer kantor deh.. Mulai dari curhat di twitter, sampe nulis satu artikel blog, lumayan lah, berkat artikel itu nama saya terpampang di deretan pemenang hadiah hiburan lomba blog Susu Halal dari MUI, Detik, sama Frisian Flag, hehe.. Teruuus,selain itu.. Kami sering makan gratis,hehe.. Seriiing banget ada makan-makan gitu di kantor. Ada yang dalam rangka ultah Bu Kepala, ada yang emang suka nraktir gitu, ada yang tiba-tiba bawa segambreng sate, ada yang suka nraktir bakso langganan kantor. Malah saya sama temen-temen juga dua kali diajak ke kawinan orang kantor, terus tetilik bayi juga, jenguk pegawai sakit juga.. terus yang terharu itu pas kami pamit, pegawainya pada kaget kok kami cepet di sana-nya, terus disuruh main-main ke sana besok-besok..:’)
            Stulap selesai, saya pun harus kembali merantau ke kampus tercinta. Jumat siang, Stulap beres. Jumat sore, bantu-bantu ada selapanan keponakan di rumah. Jumat malam, ater-ater makanan kesana kemari. Sabtu pagi, jam 7, ngebis ke Jember, ngojek ke terminalnya. Terus naik kereta deh ke Jogja, kereta ekonomi, pertama kalinya dalam hidup saya. Sepuluh jam kemudian, sampe deh di Jogja. Terus nginep di tempat temen semalem, lanjut kereta lagi ke Jakarta. Senen pagi sampe Bintaro, istirahat. Selasa pagi, masih capek banget rasanya. Tapi karena saya salah nulis nama dinas di outline saya sebelumnya, jadi saya harus minta tandatangan dosbing di outline baru. Saya sms beliau kapan kira-kira bisa ketemu, eh bapaknya bilang “sekarang juga bisa”, saya langsung minta waktu setengah jam untuk siap-siap. Ya iyalah, saya belum mandi, nyiapin seragam, ngeprint,dll.. Akhirnya setengah berlari, saya menuju kantor dosbing, untungnya kantor dosbing saya ini ga jauuuh,he.. dan.. pas saya mau minta tanda tangan, bapaknya nanya gimana pas stulap, terus saya ceritain kendala-kendala terkait data. Daan.. Tiba-tiba beliau bilang judul saya ga bisa dipake kalau gitu ceritanya.. saya harus ganti judul, atau ganti tema. Seketika ruang pertemuan itu terasa sempit..sempitt.. dan sempittt.. Lemes.. Saya yang memang masih capek, makin capek.. Saya pulang dengan lemah lunglai tak berdaya..
            Tapi, setelah menangis semalam, pikiran saya pun tercerahkan! Ah, masih bisa kok saya bahas judul saya dengan data yang saya punya. Saya pun sms dosbing saya, dengan segala argumen yang saya punya. Jawabannya? “Dibuat aja dulu pembahasannya, taruh di dropbox, thanks..” ya udah deh, hari Rabu itu, saya buat sekuat tenaga. Rabu malam, saya taruh file pembahasan di drop box. Kamis? Ah, ada sedikit tambahan.. sorenya saya sms dosbing untuk memberitahukan mengenai pembahasan yang sudah saya buat. Ga ada balasan. Jumat siang saya sms lagi, ada balasan “Belum saya baca, sebentar ya saya baca-baca dulu”.. Sore? Saya sms lagi dong ya, kan katanya mau dibaca.. hmm.. Ga dibales.. Sabtu minggu? Ah, itu hari keluarga, biar lah dosbing saya istirahat tanpa saya ganggu dulu. Senin pagi? Saya sms lagi, finally dibalas dan dosbing saya minta chat via G Talk, saya langsung donlot saat itu juga.. saya kan pengguna YM, jadi ga punya Gtalk waktu itu.. Dan, ternyata pun pembahasan saya belum dibaca, bapaknya minta diemail aj, ya udah deh diemail. Alhamdulillah, bapaknya akhirnya setuju secara content. Tapi harus ada tambahan sana sini.
            Perjalanan lancar? Belum, hehe.. Saya dan temen sekelompok sempat tergantung beberapa hari lagi. Sms saya mewakili kelompok ga dibales. Kebetulan hari itu saya ada keperluan ke kantor bapaknya, sekalian deh saya samperin bapaknya. Dan bapaknya bilang bisa ngasih bimbingan sore itu. Ya udah deh saya pulang terus balik lagi sorenya. Alhamdulillah, bimbingan sore itu lumayan lancar. Sebenarnya dosbing saya ini baik sih, tapi sibuk banget kayaknya, hehe..
            Udah? Udah lancar? Belum.. Hari rabu, tiga hari menjelang deadline kami menemui beliau lagi. Kami menemui secara terpisah. Hasilnya? Hanya satu orang yang draft laporannya dikoreksi, dan sisanya hanya bisa meninggalkan draft untuk diambil besoknya. Besoknya, saya sms beliau, sesuai janji beliau “besok siang”, jadi saya menanyakan persisnya jam berapa. Ternyata? Beliau tugas luar, baru bisa sore/malam itu. Jedder banget rasanya, jumat itu udah deadline ngumpulin. Tapi ya mau gimana lagi, beliau emang sibuk gitu. Dan alhamdulillah, siang menjelang sore beliau sms kalau draft laporan sudah dikoreksi.. Semangat deh ya saya sama temen-temen jalan ke kampus di siang yang sangat amat teramat terik itu.. Dan saya mendapatkan sebaris tulisan merah di laporan saya, “ Sudah kamu koreksi sendiri kan?:) Go ahead!” ... Saya diam, buka selembar, selembar, selembar.. saya diam lagi.. Terus dengan semangat bertanya “berarti besok udah tinggal tanda tangan dong ya Pak?”,,, “ Ya.. kalau udah bener”..” oh..iya Pak..”
            Malemnya saya begadang benah-benahin laporan itu. Ga ikut tarawih di masjid, begadang sampe jam 1, sempet nangis lagi, habis Subuh benerin lagi. Tidur bentar, terus jalan ke Ceger ngeprint. Jalan lagi ke kampus.. Karena saya bangun kesiangan, temen sekelompok saya udah ke kampus lebih dahulu. Pas saya sampai Bendungan, mereka datang dari arah kampus. Dan.. Ternyata.. Ga ada satu pun dari mereka yang dapat tanda tangan. Kenapa? Karena dosbing kami ga ada di tempat seperti yang beliau sampaikan kemarin. Sms-sms kami juga ga dibalas. Tuh kan, sibuk banget dosbing kami ini.. Akhirnya kami galau dan sempat meminta form perpanjangan pengumpulan laporan untuk jaga-jaga. Setelah itu, saya yang udah ga sabar pun menelpon beliau. Dinas luar, sampai sekitar jam 3 atau 4.. hmm.. Kami coba nego untuk menjilid draft laporan kami terlebih dahulu, ga dibolehin.. Kami hanya boleh meninggalkan draft laporan di meja beliau. Ya udah deh, kami pulang..
            Sekian jam kemudian, saya pun ketiduran saking capeknya. Bangun jam 2.44 di hape saya (dan belum shalat Dzuhur), dan ternyata ada sms dari dosbing kalau laporan udah ditandatangani, jam 2.07.. Langsung deh ya saya bangun, wudhu, shalat, ganti baju, lari-lari ke kantor bapaknya. Ternyata laporan saya udah di temen, ya udah saya ambil ke dia, njilid, balik ke kantor bapaknya untuk minta tanda tangan copyan laporan dan routing slip.. Dan finally... Kami pun mengumpulkan laporan menjelang jam akhir pengumpulan laporannn.., Legaaaaaaaaaaaaaa banget rasanya..
            Udah selesai? Belum, masih ada Dosnil. Semogaaa aja laporan saya, temen sekelompok, temen seangkatan lancar di Dosnil nanti.. Semoga juga nilai laporan kami ini bagus-bagus, lulus lancar, penempatan oke, terus bisa berbakti pada negeri deh.. amiiinnn.. :’)

Komentar

  1. selapanan itu apa?

    ammiin..
    semoga dosnil nya baik, laporannya lancar, nilai bagus buat kita semua >_<

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

the art of "ngeteng":: Bintaro-Bandar Lampung!

back to Bintaroooo... Alhamdulillah udah balik ke Bintaro lagi, semoga aja otak bisa lebih fresh untuk nerima materi kuliah lagi.. Amiiinn...:D

Sekitar Dua Minggu Lalu Ya, sekitar dua minggu lalu saya menggalau. Bukan, bukan galau cinta. Juga bukan galau akademis. Kali ini saya galau liburan. Dalam rangka Natal dan Tahun Baru, kampus memberikan Libur selama satu minggu. Dan ditambah dengan hasil lobi dengan para dosen, libur kami bertambah menjadi dua minggu. Cukup lama. Tapi tak cukup lama bagi saya yang berkampung halaman di ujung timur Pulau Jawa ini. Bintaro-Bondowoso. Sekitar 22 hingga 24 jam by bus lah, itu kalau lancar. Akhir tahun lalu, ketika saya pulang kampung pas masa-masa liburan akhir tahun seperti ini, saya harus merelakan diri terduduk lesu di dalam bis selama 30 jam karena macet parah.

SUSU, SEHAT DAN HALAL!

"Eh Ari, lucunyaaa... Gendut banget.. Tante jadi gemes nih! Ari suka minum susu ya kok bisa gendut gini,,??"
Susu? Bikin gendut? Hehe.. Dulu sih saya juga sempat berpikir seperti itu. Susu kan penuh lemak, ntar saya gendut dong kalau saya minum susu. Hmm, minum susu=gendut? Oke, saya yang (dulu) kurus bisa gemukan kalau minum susu! Eits, itu dulu... Sekarang? Ya, setelah sekian lama minum susu, saya pun jadi agak gemuk (hiks,,dulu sih pengen agak gemuk,tapi sekarang pengen kurus lagi), tapiii bukan susu kok penyebabnya! :D
Empat Sehat Lima Sempurna Masih ingat ga dengan kata-kata di atas? Slogan ini saya dapatkan ketika saya masih duduk di bangku sekolah dasar, entah kelas berapa. Saya yang masih unyu waktu itu mendapatkan penjelasan bahwa tubuh kita membutuhkan beberapa jenis makanan yang kita kenal dengan sebutan empat sehat lima sempurna. Ajian sakti ini terdiri dari makanan pokok, sayur mayur, lauk pauk, dan buah-buahan. Jika mengkonsumsi empat jenis makanan itu, badan kita…