Langsung ke konten utama

the art of "ngeteng":: Bintaro-Bandar Lampung!

back to Bintaroooo...
Alhamdulillah udah balik ke Bintaro lagi, semoga aja otak bisa lebih fresh untuk nerima materi kuliah lagi.. Amiiinn...:D


Sekitar Dua Minggu Lalu
Ya, sekitar dua minggu lalu saya menggalau. Bukan, bukan galau cinta. Juga bukan galau akademis. Kali ini saya galau liburan. Dalam rangka Natal dan Tahun Baru, kampus memberikan Libur selama satu minggu. Dan ditambah dengan hasil lobi dengan para dosen, libur kami bertambah menjadi dua minggu. Cukup lama. Tapi tak cukup lama bagi saya yang berkampung halaman di ujung timur Pulau Jawa ini. Bintaro-Bondowoso. Sekitar 22 hingga 24 jam by bus lah, itu kalau lancar. Akhir tahun lalu, ketika saya pulang kampung pas masa-masa liburan akhir tahun seperti ini, saya harus merelakan diri terduduk lesu di dalam bis selama 30 jam karena macet parah.


Belajar dari pengalaman itu, tentu pulang kampung di penghujung tahun tentu bukan pilihan yang menarik bagi saya. Pilihan pertama, Bogor dan Depok, mengunjungi sahabat saya Endita di IPB dan Silvia di UI. Ternyata mereka juga libur, tapi libur minggu tenang sebelum UAS. Tak baik mengganggu mereka. Hmm.. Pilihan kedua, Depok, ke rumah Tante-nya Papa. Pas lebaran kemarin emang udah dipesenin untuk maen ke rumah eyang ini. Eh ternyata Eyang sekeluarga ada keperluan ke luar kota akhir tahun ini. Pilihan ketiga, Purworejo dan Jogja. Seru kayaknya, belum pernah ke dua tempat ini. Tapi, terlalu abstrak. Gatau mau nginep di mana, mana sendirian. Kalau ada temen sih gapapa.

Tiba-tiba, ada sebuah sms dari Om Kokok. Adik Papa ini tinggal di Bandar Lampung, dan beliau menawarkan liburan di rumahnya. Hohoho.. Saya yang belum pernah ke tanah Sumatra pun langsung semangat 45!!

Ngeteng!!
Berharap ada yang menemani sepanjang perjalanan ke Bandar Lampung, saya pun ke sana ke mari mencari teman seperjalanan. Cukup sulit mengingat kebanyakan teman-teman lain kuliah hingga hari Kamis, sementara saya harus kuliah hingga Jumat sore. Akhirnya, ada Ardi yang pulang kampung ke Bandar Lampung di hari Minggu.

Minggu pagi, setelah kemas-kemas satu buah ransel dan tas jinjing kecil, saya pun bertolak ke Gerbang STAN Ceger. Jam 7 kata Ardi. Sesampainya di sana, saya harus krik-krik nunggu Ardi dan dua orang temannya. Ga papa lah, jadi bisa menikmati pemandangan jalan Ceger yang sepi waktu itu. :p

Sekitar pukul 8 akhirnya kita berangkat. Berempat, saya, Ardi, Adit, dan Iman. Ngeteng. Saya baru tau ada istilah ngeteng ini. Intinya sih estafet gitu. Jadi, pertama kita naek angkot D22 ke Ciledug. Haah, perjalanannya "seru", banyak polisi tidur sepanjang perjalanan (maka dari itu saya ga suka naek angkot ke Ciledug, bikin mual). Setelah itu, Kita lanjut angkot lagi (lupa angkot apa) ke daerah Cikokol. Nah, saya juga baru kali ini ke daerah Cikokol ini. Perjalanan dilanjutkan lagi dengan angkot --yang lagi-lagi saya lupa angkot apa-- menuju pool Bis menuju Merak. Ketika menunggu angkot ini, tiba-tiba bis yang kami maksud lewat. Keliatannya sih penuh, tapi abang kenek-nya tetep maksa kita naek. Ternyata bener-bener penuh. Ampun deh, masa' kita mau berdiri, perjalanan ke Merak 2 jam lhoo.. Akhirnya kita turun lagi dan bersabar hati nunggu angkot. Satu angkot lewat. Nyaris penuh. Isinya abang-abang dengan muka agak serem. Dua angkot. Sama. Tiga angkot. Masih sama. Akhirnya setelah sekian angkot lewat, kita dapet angkot menuju pool. Sesampainya di sana, kami naik bus Bandung-Merak. Otomatis isinya banyak orang Bandung. Dan saya langsung nyengir kuda ketika ibu-ibu di sebelah saya ngajak ngobol pake bahasa Sunda yang sama sekali ga saya ngerti. T^T

Dua jam kemudian. Pelabuhaaan Meraaak.. Yeay! Ini kedua kalinya saya naik kapal setelah duluuu naik kapal pas ke Bali. Semangat dong jadinya! Setelah beli tiket, kita langsung berjalan menuju Dermaga, jauh ternyataaa.. Dan pas masuk ke Kapal, saya bingung. Kok pas masuk langsung ke bagian garasi, mana bau. Terus kita mengikuti arus penumpang yang lain. Ternyata pada menuju tangga. Eh saya bingung lagi, tangganya kok ya ga meyakinkan, besi karatan gitu, kayak udah mau patah lagi. Pelan-pelan saya naik. Dan ternyata pas sampai atas udah rameee banget. Ardi dkk mengajak saya menuju ruang AC, dan ternyata sudah penuuuh.. Tak ada tempat duduk tersisa. Tapi di luar jauh lebih ramai dan juga gerah. Akhirnya kita duduk manis di lantai ruang AC di bagian depan, di dekat mbak-mbak penyanyi dangdut. WOW banget rasanya. Untuung gda yang kenal sama kamii.. Hoho.. Oia, kita juga sempat shalat Dzuhur dan Ashar di dalam kapal. Hmmfh.. ini perjuangan berat bagi saya. Kapalnya goyang banget. Kata temen-temen sih biasanya ga goyang gitu. Ini saya sampai keringetan+gemeteran pas shalat, takut jatuh.. Hehe..

Akhirnya, setelah perjuangan yang berat selama di kapal, sampailah juga saya di Pelabuhan Bakauheuni. Dari jauh udah keliatan Menara Siger (gatau bener apa ga tulisannya). Setelah turun dari kapal, Iman berpisah dan naik travel, sedangkan saya, Ardi, dan Adit naik bis. Keluar dari pelabuhan, saya pun menyiapkan mata untuk melihat seperti apa Lampung. Dan bodohnya saya kira setelah keluar Pelabuhan itu langsung Bandar Lampung. Ternyata jauuuh.. Dua jam.. Belum termasuk acara bis mogok di tanjakan sampai sempat mundur dua kali. Alhamdulillah, akhirnya sekitar pukul 6 sore saya tiba di perempatan Ki Maja dan langsung dijemput oleh Tante.

Sepanjang di Bandar Lampung sih saya ga ke mana-mana. Cuma maen sama Ardi & Herdian ke rumah Mas Edwin & Mbak Asri, maen ke Unila, Central Plaza, Chandra, Pempek Pak Raden, plus diajak ke kampung tante di Kota Gajah yang ternyata ga ada gajahnya. Sedihnya sih belum maen ke pantai di sana. Dan akhirnya tadi malem saya kembali ke Bintaro,ga ngeteng lagi, tapi naik Bus Damri + dapet kapal yang jauh lebih bagus+nyaman. Alhamdulillah.. :)

*Ongkos ke Bandar Lampung by ngeteng tu murah banget lhooo..
angkot Ceger-Ciledug-Cikokol-Pool = 4000+4000+2000
Bus ke Merak = 20000
Kapal = 11500
Ruang AC = 8000
Bus ke Bandar Lampung = 22000
jadi total 71500

Pas baliknya Naik Bus Damri, ongkosnya
Bus Damri (naiknya dari Stasiun Bandar Lampung, turunnya di Gambir) =115000
Ruang AC = 5000 (heran deh, padahal kapalnya jauh lebih bagus, tapi lebih murah dari pada pas berangkat)
Taksi Gambir-Kampus STAN = 70000 (Untung aja patungan ber4,hehe)

Demikianlah liburan ke Bandar Lampung kemariiin.. Makasi buat Om Kokok+Tante Eny sekeluargaaa.. Makasih juga buat temen-temen di sanaaa.. :D



as always.. I just write down a "kata fina"..=)

Komentar

  1. beruntung galau liburannya udah ilang ya.. ini galau pengangguran ga ilang-ilang. .-.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tenang mas,,ntar ada waktunya galau itu berakhir..#eaaa

      Hapus
  2. bacanya 'ngeteng' tuh yak apa fin..??? kayak sepak atau kayak ngeddhen (jawa) ??? seruu backpacker benerrrr yaaa...

    BalasHapus
  3. sayang gak ada dokumentasinyaaaa... :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngeteng tu kyk baca "keceng (kurus)" ndu..gda fotonya sih,gda kamera nduu..kamera hape cm 2 mp,ga gewet!haha

      Hapus
  4. seru ya fin.. bener kata pandu (sok kenal) kurang foto2nya..hhe


    Salam Blogger STAN!
    Ayo diupdate lagi postnganya fin..hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. gda kamera diii..sini2 hibahkan kameramu k akuuu..hahaha

      Hapus
  5. Terima kasih atas infonya... bener bener bermanfaat...

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

SUSU, SEHAT DAN HALAL!

"Eh Ari, lucunyaaa... Gendut banget.. Tante jadi gemes nih! Ari suka minum susu ya kok bisa gendut gini,,??"
Susu? Bikin gendut? Hehe.. Dulu sih saya juga sempat berpikir seperti itu. Susu kan penuh lemak, ntar saya gendut dong kalau saya minum susu. Hmm, minum susu=gendut? Oke, saya yang (dulu) kurus bisa gemukan kalau minum susu! Eits, itu dulu... Sekarang? Ya, setelah sekian lama minum susu, saya pun jadi agak gemuk (hiks,,dulu sih pengen agak gemuk,tapi sekarang pengen kurus lagi), tapiii bukan susu kok penyebabnya! :D
Empat Sehat Lima Sempurna Masih ingat ga dengan kata-kata di atas? Slogan ini saya dapatkan ketika saya masih duduk di bangku sekolah dasar, entah kelas berapa. Saya yang masih unyu waktu itu mendapatkan penjelasan bahwa tubuh kita membutuhkan beberapa jenis makanan yang kita kenal dengan sebutan empat sehat lima sempurna. Ajian sakti ini terdiri dari makanan pokok, sayur mayur, lauk pauk, dan buah-buahan. Jika mengkonsumsi empat jenis makanan itu, badan kita…